cerita PaHe (Survival)

Pagi ini setelah gue putusin dengan sedikit potongan tuk budget sarapan,, hari ini only beli 4 gorengan: 2 tempe super tipis dan 2 ubi yang hampir sama ketipisan nya, maklum aja harga 500 an,, dan tambah maklum lagi harga kebutuhan pokok yang akhir2 ini sedikit mengalami kenaikan, mudahan makan Hemat gue ga terkena imbas nya, regularly gue sarapan bubur ayam 3 ribu rupiah kalo dengan telur ayam jadi 4 ribu, ,, nah berikut cerita PaHe d gerlong:

Akhir2 ini gue selalu makan nasi pepes isi ayam, seharga 4 ribu rupiah, ini harga PaHe banget dah, nasi pepes: nasi yang di kukus dengan bungkus daun pisang, di dalam gumpalan nasi itu ada ayam yang juga d kukus dan ga pake d goreng, ini yang bikin gue berpikir sarapan pagi gue bebas dari minyak, ga seperti hari ini, gorengan yang penuh minyak jahat, huhu!!

Menu sarapan yang bisa gue pilih lagi selain bubur ayam dan nasi pepes (penjual yg sama) ada nasi uduk,, nasi uduk ini gue rasa mirip aja dengan nasi biasa, tapi ada rasa yang belum gue tau rasa perbedaan nya, dan ga bisa jg gue jelasin apa bedanya,, halllaaahhh! Harga nasi uduk ini juga 4 ribu tambah telor ceplok ato dadar jadi 5 ribu.. nasi uduk ini ada timun yang d potong dadu kecil bahkan sangat kecil, ada potongan tipis telur dadar yang ga ada rasa nya selain rasa telur (emang rasa telur gimana) dan berwarna kuning telur ( ya iyallaah),

Ga jauh dari nasi uduk ada nasi kuning, tapi ga masuk daftar dalam menu breakfast siih, becoz porsi yang jauh dari demanding perut gue yang minta porsi lebih banyak, harga sama aja 4 ribu, pernak pernik nya sama aja kaya nasi uduk,,

Dua ato tiga dayung dari nasi kuning ada surabi, dan satu dayung lagi ada ketoprak, semua orang udah tau ketoprak, buat gue ketoprak dengan sambal kacang ini big enemy buat perut gue yang agak sensetif, biasa nya setelah makan itu, langsung aja d kuras d WC terdekat, sakit perut langsung pokoknya, bentuk yang keluar ga jauh beda ama bentuk masuk nya (arrgghhh ga usah d bayangin denk)

Yang bikin beda tetapi tetep dengan menu yang sama, gue tambahin sambal,, nyeemmm,, sroottt!! Suara meler dari idung gue yang selalu mengeluarkan cairan setelah makan sambal,, haaaahh menghela napas bentar!! Seger dengan udara pagi d gerlong yang segar, gue keluar kost juga jam 6 pagi gitu, jalan masih rada sepi dan udara masih seger ueenakk!

dan untuk makan siang gue juga minta d bungkus nasi pepes ato nasi uduk,, jadi stabil nya kurang dari 10 ribu tuk makan pagi dan siang,, hemat yaaa!! Tapi gag seperti itu juga,, seiring beranjak nya waktu dengan matahari yang berubah posisi dari timur ke barat,  nafsu makan tuk menghadapi malam yang bikin pengeluaran gue jadi banyak, pilihannya; nasi goreng (7 rb), roti tawar lebih dari 10 lembar (9 rb) tuk 2 ato 3 hari, dan beraneka macam biskuit (5 rb – 8 rb), sesekali minum susu kotak (3 rb)

dan itu juga d selingi jajan mahal gue seperti secangkir kopi yang bisa nyampe 20 rb an (conditional)

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s